There was an error in this gadget

Pembuka Bicara~

* SG! [edited part] bieyla post dkat p2u.. Tgk dekat sidebar~

*Warkah Terakhir hanya berkisar mengenai persahabatan dan kekeluargaan sahaja. Saya buat cerita Warkah Terakhir sebab banyak kawan maya saya yang tak suka bercinta. So, saya make up my mind and buat cerita ni. Harap-harap kawan-kawan semua terima. =)


* Semua gambar yang ada di sini adalah hak milik pak cik google. Ada sesetengah gambar hak milik saya.

Saturday, October 15, 2011

Revenge 2 : New World


Revenge 2 : New World


 “Anak, anak tak apa-apa ke? Anak?” Saliva terasa mukanya dipercik dengan air. Dia hendak membuka mata tetapi pancaran lampu yang terlampau terang membuatkannya pening kepala. Kepalanya juga terasa berat. Aku dekat mana? Soal Saliva di dalam hati. Kepalanya betul-betul rasa hendak pecah. Pandangannya masih lagi gelap. Dia masih belum boleh membuka matanya.

Tiba-tiba, dia terasa hendak muntah. Tetapi dia tidak jadi muntah. Dengan sedaya upaya dia membuka matanya walaupun dia tidak mahu membuka matanya. Apabila matanya sudah terbuka sedikit, dia nampak ada kelibat seseorang di hadapannya. Tetapi kelibat tersebut agak kabur. Kini, dia dapat melihat dengan jelas rupa orang yang berada di hadapannya . Seorang perempuan yang mungkin dalam lingkungan 30-an. Jelas terpacar riak lega di mata perempuan tersebut. Segaris senyuman turut serta.

“Anak tak apa-apa ke adik? Anak ada sakit dekat mana-mana? Mak cik minta maaf sebab mak cik hampir langgar kamu dan adik kamu 2 hari semalam,” Selesai sahaja mak cik tersebut berkata, Saliva terus bangun dari pembaringan.

“Adik. 2 hari semalam.” Saliva mengguman perlahan. Dia terus memandang ke arah mak cik tersebut.

“Mana adik saya Mak Cik ......”

“Panggil saya Mak Cik Gin. Nama mak cik sebenarnya Ginger.” Dengan senyuman Mak Cik Gin memberitahu. “Adik saya mana Mak Cik Gin?”

“Ada, dia tengah tidur di bilik sebelah. Semalam di sudah bangun dari pengsan. Kamu sahaja belum,” jawab Mak Cik Gin. Saliva mengerutkan dahinya, “Dekat mana saya berada sekarang?”

Mak Cik Gin masih lagi tersenyum, “Dekat rumah mak cik. 2 hari semalam mak cik hampir langgar kamu sebab masa itu kamu dan adik kamu terbaring dekat tengah jalan waktu tu pada tengah malam, lebih kurang pukul 2. Mak cik tengok kamu dan adik kamu terbaring di situ, mak cik terus buat keputusan untuk bawa kamu berdua ke rumah mak cik. Lagipun mak cik duduk seorang diri dekat sini. Anak mak cik dah lama hilang, sama dengan suami mak cik.” Mak Cik Gin menyembunyikan kesedihannya. Jelas terpacar kesedihan di matanya apabila menyebut tentang 2 insan tersebut.

“Oh ya, barang-barang yang berdekatan dengan kamu berdua mak cik ambil juga. Ada mak cik letak atas meja tu,” jari telunjuk Mak Cik Gin menunjuk ke arah meja yang terletak berhampiran dengan tingkap.

“Mak cik, sekarang pukul berapa?” Saliva bertanya dengan tiba-tiba.

“Hurm.. pukul 8 malam dah. Kalau kamu hendak apa-apa, panggil sahaja mak cik.”

“Urm... sebelum mak cik terlupa, adik kamu kata ibu kamu buang kamu. Betul ke?” Sambung Mak Cik Gin dengan perlahan.

Saliva tersentak, lama-lama dia mula menganggukkan kepalanya, perlahan. “Bonda bukan sengaja buang kami, dia terpaksa sebab hendak menyelamatkan kami dari musuh,” ujar Saliva dengan lirih sekali. Air mata sudah menghiasi pemandangannya. Dia sedih, teramat sedih apabila membicarakan tentang bondanya. Mak Cik Gin berasa bersalah kerana bertanya soalan tersebut.

“Mak cik minta maaf sebab bertanya. Mak cik tak sangka ibu kamu terpaksa buang kamu berdua. Mak cik ingatkan bonda kamu sengaja buang kamu berdua. Mak cik minta maaf,” ujar Mak Cik Gin dengan rasa bersalah. Saliva menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Tidak apa mak cik. Mak cik tak tahu bukan.” Selepas berkata demikian, perut Saliva berkeroncong dengan kuat. Dia lantas menekan perutnya. Tiba-tiba dia terasa lapar. Lapar sekali!

“Mak cik pergi ambilkan makanan untuk kamu ya. Tunggu ya.” Selepas itu Mak Cik Gin terus keluar dari bilik.

Saliva memandang persekitarannya. Dia melihat katil yang sedang dia duduk. Katil tersebut sederhana keras. Saiz katil tersebut juga sederhana besar. Cadar katil tersebut sungguh lembut dan cantik sekali. Gambar bunga menghiasi permukaan cadar tersebut. Sarung bantalnya juga di hiasi gambar bunga yang sama. Saliva mencapai bantal di belakangnya. Dia mengusik bantal tersebut dengan perlahan. Sangat lembut bantal tersebut. Matanya beralih ke dinding rumah tersebut. Dinding tersebut hanya di cat dengan warna putih. Cantik. Lantainya di tampal dengan jubin berwarna putih.

Dia mencecahkan kakinya ke lantai. Terasa sejuk tapak kakinya. Kini, Saliva mula berjalan melihat barang-barang di dalam bilik itu. Dia memandang ke siling. Ada satu lampu dan kipas. Kipas tersebut sedang berpusing dengan lajunya. Dia mula melangkah ke arah tingkap yang terletak di sebelah meja yang menempatkan barang-barangnya. Cermin tingkap tersebut di usiknya. Selepas itu, kakinya melangkah ke meja di sebelah tingkap tersebut. Dia mengambil rantai dan cincin yang diberi ibunya sebelum mereka berdua masuk ke dunia ini. Rantai tersebut berbentuk bulat dan berwarna merah hati. Cincin yang di sebelah rantai tersebut berwarna merah hati. Sesuai dengan rantai tersebut. Rasa sebak mula menguasai diri Saliva lagi sekali.

Dia rindu akan bondanya. Terlalu rindu. Rantai dan cincin tersebut di genggamnya dengan kuat sekali, seakan-akan tidak mahu melepaskannya. Dia terkenangkan nasib bondanya di sana. Masih hidup atau sudah mati bondanya itu. Dia takut untuk memikirkannya. Dark Devils. Nama tersebut meniti di bibir Saliva. Dia menggigit bibirnya dengan kuat. Api kebencian jelas terpacar di matanya.

“Dark Devils, aku akan pastikan suatu hari nanti kau akan mati. Semua waris kau akan mati. Aku akan bunuh semua waris kau dan aku akan pastikan dendam aku terbalas,” ujar Saliva bersama dengan dengusan yang kuat.

Dadanya berombak-ombak apabila mengenangkan The Dark Devils, kerajaan yang jahat dan dipenuhi rasa angkuh dan bangga diri serta selalu mengambil hak yang bukan milik mereka. Dark Devils memang bodoh! Sedang asyik dia melayan perasaan marahnya, pintu biliknya dibuka dari luar. Mata Saliva beralih ke arah pintu tersebut. Terjengul muka Mak Cik Gin yang sedang menatang dulang yang berisi dengan makanan. Dia lantas pergi ke arah Mak Cik Gin dan mengambil dulang tersebut.

“Terima kasih mak cik,” ujar Saliva apabila dia mengambil dulang tersebut dari tangan Mak Cik Gin. Dia menatang dulang tersebut dengan berhati-hati ke arah meja yang terletak di tengah-tengah bilik tersebut. Meja tersebut agak lebar dan berkaki pendek.

“Sama-sama. Makanlah sampai kamu kenyang. Sebelum terlupa, beg pakaian kamu ada dalam almari. Mak cik tak usik langsung beg pakaian kamu tu. Mak cik pergi dulu. Kalau dah sudah makan, biarkan sahaja makanan tersebut di atas meja. Nanti mak cik kemaskan,” ujar Mak Cik Gin.

Dia lantas pergi dari bilik Saliva. Saliva hanya melihat kelibat Mak Cik Gin sehinggalah kelibat tersebut hilang di balik pintu. Dia menghela nafas. Matanya jatuh pada makanan yang terdapat pada dulang tersebut. Sedap. Itulah yang mampu dia kata apabila melihat makanan tersebut. Dia pernah melihat makanan tersebut dan pernah merasa semua makanan tersebut.

Dia mengetap bibir sebelum mengeluarkan semua makanan tersebut dari dulang dan di letaknya di meja kecil tersebut. Selepas itu, dulang tersebut di letakkan di tepi meja. Dia mula makan makanan yang berada di hadapannya. Secawan air yang berwarna merah di teguknya selepas sudah makan. Dia tersenyum kekenyangan. Dia melangkah ke arah almari yang agak besar. Dia membuka pintu almari tersebut dengan berhati-hati seolah-olah di dalam almari tersebut ada musuh.

Selepas itu, dia mengeluarkan beg pakaiannya. Dia mula menyelongkar beg pakaiannya. Tangannya mencapai frame gambar keluarganya. Dia frame tersebut dengan penuh kasih. Selepas itu, dia menatap frame tersebut. Satu per satu wajah di dalam gambar tersebut di tatap dan diusap. Satu perasaan aneh menguasai dirinya. Dia berasa gembira dan lega melihat wajah ahli keluarganya. Tetapi perasaan tersebut bertukar kepada perasaan sedih. Dia menundukkan wajahnya dan air mata mula menitik membasahi frame  tersebut. Makin lama, makin banyak titisan air mata yang membasahi frame  tersebut. Saliva memasukkan beg pakaiannya di dalam almari semula dan mula melangkah ke atas katil sambil memeluk frame  tersebut. Dia tidur bersama-sama linangan air mata. Frame  gambar tersebut berada di dalam pelukan Saliva.

Mak Cik Gin yang masuk ke dalam bilik Saliva tersentuh melihat Saliva tidur di temani air mata. Dia mengelap air mata Saliva dengan ibu jarinya. Namun, air mata Saliva tetap keluar. Mak Cik Gin tersenyum sayu. Dia lantas mengambil dulang tersebut dan meletakkan semua bekas makanan di dalam dulang itu. Dia menatang keluar dulang tersebut. Sebelum dia menutup pintu bilik Saliva, dia memandang ke arah Saliva lagi sekali. Dia menekan suis lampu dan lampu terus terpadam. Dengan perlahan, dia menutup pintu bilik Saliva. Dia berharap agar kedua beradik tersebut dapat menerima takdir. Zella sudah lama tidur kerana kepenatan akibat menangis. Mak Cik Gin sempat berbual dengan Zella dan Zella hanya menjawab sahaja.

No comments: