There was an error in this gadget

Pembuka Bicara~

* SG! [edited part] bieyla post dkat p2u.. Tgk dekat sidebar~

*Warkah Terakhir hanya berkisar mengenai persahabatan dan kekeluargaan sahaja. Saya buat cerita Warkah Terakhir sebab banyak kawan maya saya yang tak suka bercinta. So, saya make up my mind and buat cerita ni. Harap-harap kawan-kawan semua terima. =)


* Semua gambar yang ada di sini adalah hak milik pak cik google. Ada sesetengah gambar hak milik saya.

Friday, December 3, 2010

Warkah Terakhir 4


"Ada tak Adrina kata apa-apa pasal aku lagi?" Aqilah bertanya tanpa sempat Elisya melabuhkan punggungnya di tempat duduknya. Dia terpinga-pinga.
"Aku kata, ada tak Adrina kata apa-apa pasal aku? Lambat pick-uplah kau ni," ulang Aqilah buat kali ke-dua.
"Tak, dia tak kata apa-apa pasal kau," tiba-tiba Elisya mendapat idea jahat.
"Cuma.." sambung Elisya cuba untuk menarik perhatian Aqilah.
"Cuma apa?"
"Betul ke kau nak tahu sangat?" Tanya Elisya mendapatkan kepastian.
"Mestilah aku nak tahu, dah dia burukkan aku. Cuba kalau kau kena, mesti kau nak tahu juga," balas Aqilah dengan nada mendatar. 
"Ok, kau mesti janji dengan aku yang kau tidak akan menangis atau mengamuk macam orang gila lepas aku beritahu kau,"
"Ya, aku janji aku tidak akan menangis atau mengamuk macam orang gila lepas kau beritahu aku," Aqilah sengaja menekan perkataan menangis dan mengamuk. Dia kelihatan bengang.
"Dia kata..." Elisya menarik nafas sebelum menyambung.
"Kau tu gedik nak mampus, dia tak tahan dengan perangai gedik kau. Apabila kau nampak  lelaki kau terus sambar dan menggedik," sambung Elisya dalam satu nafas. Dia melepaskan nafasnya. Muka Aqilah sudah memerah menahan marah yang menggunung. Dia menggenggam penumbuknya dengan kuat. Dia melepaskan penumbuk tersebut di meja Elisya. Selepas itu dia berlalu pergi dengan perasaan marah yang masih belum surut. Elisya ketawa riang dalam hati. 
Tidak beberapa lama selepas itu, Adrina masuk ke dalam kelas. Dia kelihatan gembira. Elisya memerhatikan Adrina, terbit rasa marah meluap-luap apabila melihat muka gembira Adrina. Dia tidak suka melihat Adrina gembira. Kalau boleh dia mahu melihat Adrina menangis dan dia yakin dia pasti akan gembira tidak terkata.
"Berseri-seri muka, ada benda ke?" Dengan ramahnya Elisya menegur Adrina apabila Adrina sudah duduk di tempatnya. Adrina menekan-nekan pipinya.
"Nampak sangat ke?" Tangannya masih lagi menekan-nekan pipinya. Dia seperti mahu menyorokkan rasa gembiranya.
"A'ah nampak sangat. Bagi tahulah, apa yang kau gembirakan?"
"Bukan ada apa-apa pun, cuma ibu aku kata masa cuti panjang nanti, kita orang akan bercuti dia Pulau Tioman," ujar Adrina dengan gembira. Dia tersenyum-senyum. Elisya menahan geram di hatinya apabila melihat Adrina tersenyum. Dia mahu sahaja tumbuk muka Adrina.
"Baguslah, dapat juga kau pergi ke tempat yang dah lama kau idamkan," balas Elisya dengan senyuman tidak ikhlas. Adrina hanya menganggukkan kepalanya, senyuman masih lagi mekar dibibirnya. Tidak lama selepas itu, guru matapelajaran geografi mereka, Puan Aina masuk ke kelas. Pembelajaran berjalan seperti biasa.
*****
"Engkau dah tanya 'betina' tu?" Nabila tiba-tiba bertanya. Waktu itu, Elisya berada dalam tandas. Dia terpinga-pinga. Tapi akhirnya dia dapat tangkap maksud Nabila.
"Dah," jawab Elisya pendek.
"Dia kata Qilah tu perangai macam bagus, kau pun dua kali lima serupa dengan Qilah. Lepas tu, dia kata dia malu hendak mengaku kau orang kawan dia," sambung Elisya bersahaja walhal semua ayat itu hanyalah penipuan semata-mata. Adrina tidak pernah mengata apa-apa tentang mereka berdua. Dia banyak bercerita tentang sahabat-sahabat dan keluarganya, tidak lupa juga tentang pelajaran. Nabila menahan geram.
"Eeee.. menyampah aku dengan 'betina' tu, dia ingat dia tu pun bagus sangat ke? Tolonglah," ngomel Nabila dengan geram. Elisya hanya buat tidak tahu dengan omelan Nabila. Dia lantas berlalu pergi menuju ke kelas. Dia sengaja buat begitu supaya dia dapat menyakinkan Nabila. Dia hanya perlu cakap sekali dan tidak perlu mengulas dengan lebih lanjut kerana itu akan kelihatan seperti dia ialah batu api. Dia tersenyum sinis.
*****
Malam semakin menampakkan dirinya, Adrina duduk di birai katilnya memandang ke luar tingkap. Dia menghela nafas panjang.
"Mengapa? " Soalan tersebut berlegar-legar di fikirannya. Puas dia perah otaknya tetapi jawapan tidak pernah ada. Dia bangun dari katil dan menutup langsir biliknya. Dia kemudian pergi ke tandas dan mengambil wuduk. Setelah selesai menunaikan solat maghrib, dia berdoa kepada Allah agar masalahnya dapat diselesaikan. Ketika dia sedang berdoa ibunya mengetuk biliknya lalu membuka pintu. Adrina berpaling menghadap ibunya.
"Kenapa bu?" Soal Adrina. Puan Karmila menggelengkan kepalanya sebelum dia mengukir senyuman kepada anaknya itu.
"Tak ada apa-apa, ibu cuma nak beritahu, esok ibu keluar awal pagi. Mungkin dalam pukul 6.30 pagi sebab ibu ada hal. Nanti ayah yang hantar Rin ke sekolah," balas Puan Karmila.
"Ok," jawab Adrina pendek. Puan Karmila lantas menutup pintu bilik anaknya dan berlalu pergi dari situ. Sementelah itu, Adrina masih lagi duduk di tikar sembahyang. Dia mengeluh agak kuat. Selepas dia melipat telekung dan tikar sembahyang dia duduk di meja belajar sambil menongkat dagu. Buku sekolah yang terbentang luas di hadapannya langsung tidak di selaknya. Dia terperangkap dalam persoalan yang sering mengganggunya. Tetapi dia sedikit tidak ambil pusing tentang persoalan itu walaupun dia ingin mengetahuinya. Dia lantas teringatkan laptopnya, dia dengan pantas menarik laptopnya keluar dari beg dan di letakkannya di atas meja belajar. Dia membuka laman web sosial seperti facebook dan myspace, dia melihat status kawan-kawannya. Tiada seorang pun kawannya yang mengetahui bahawa dia juga mempunyai laman web sosial kerana dia tidak pernah memberitahu kawannya. Tetapi, dia tetap menghantar request kepada kawan-kawannya dan mereka  accept tanpa mengetahui bahawa orang itu ialah dia. Semasa dia melihat status di pagenya dia tersentak. Dia berulang kali membaca status tersebut.
"Kejahatan perlu dibalas dengan kejahatan, masa lalu perlu berulang," Adrina membaca status tersebut dengan penuh pengertian. Dia melihat ramai orang membalas status tersebut.
"Kenapa Elisya tulis macam tu?" Hati Adrina berkata dengan hairan. Dia hanya memandang status tersebut dan membacanya berulang kali. Dia melepaskan nafas berat.

2 comments:

Haruno Hana 하나 said...

bahasa dh makin okey, citer pon makin menarik even bukan love story
keep it up!
^^

Ishihara Bieyla said...

thanx kak hana..

=D