There was an error in this gadget

Pembuka Bicara~

* SG! [edited part] bieyla post dkat p2u.. Tgk dekat sidebar~

*Warkah Terakhir hanya berkisar mengenai persahabatan dan kekeluargaan sahaja. Saya buat cerita Warkah Terakhir sebab banyak kawan maya saya yang tak suka bercinta. So, saya make up my mind and buat cerita ni. Harap-harap kawan-kawan semua terima. =)


* Semua gambar yang ada di sini adalah hak milik pak cik google. Ada sesetengah gambar hak milik saya.

Saturday, October 15, 2011

Revenge 10 : Argon (part 1)

p/s : Nama Saliva sudah ditukar kepada Vanessa. Manakala, nama Valisa sudah ditukar kepada Vellina. Pftt.. harap-harap tak konfius. Bab-bab sebelum, still guna nama tu. Tapi start bab 10, nama tersebut sudah ditukar. *Tukar kat word je. Kat sini tak. =) *



Revenge 10 : Argon

“Hai Argon, lama tunggu?” Soal Vanessa yang entah dari mana munculnya. Argon senyum sebelum menjawab pertanyaan Vanessa, “Taklah. Baru sampai,” Vanessa tarik kerusi di sebelah Argon. Mereka sekarang berada di dewan makan. Vanessa memandang rantai yang berwarna biru di leher Argon sekilas. Dia tidak sabar mahu mengambil rantai tersebut. “Betul ke ni?” Tanya Vanessa lagi sekali. Mahu mendapatkan kepastian.

“Betul Vellina. Baru aje Argon sampai.” Balas Argon. Vanessa angkat bahu. Dia malas hendak bertanya lagi.

“Macam mana dengan kelas tadi? Okey?” Argon bertanya sambil tangannya memegang tangan Vanessa. Vanessa tersenyum walhal dalam hati dia tidak suka. “Okey aje. Argon macam mana?”

“Okey,” balas Argon pendek. Mereka makan makanan di hadapan sambil berbual-bual kosong. Setengah jam berlalu. Argon dan Vanessa sudah habis makan. Vanessa meminta diri dahulu kerana ada hal. Argon menganggukkan kepala. Vanessa terus menuju ke bangunan biliknya. Dalam hati dia sumpah seranah Argon. Main pegang aje tangannya. Ingat tangannya memang untuk di pegang ke?

“Wah.. Bukan main sekarang ya Vellina. Aku tengok dekat dewan makan tadi. Kau dengan Argon bukan main mesra.” Tiara bertanya. Danny dan Slyer turut berada di situ.

Muka Vanessa merah, “Bodoh betullah Tiara ni. Kenapa kau kata depan dua makhluk ni? Aku tumbuk kau baru kau tahu.” Desis hati Vanessa.

“Aku dengan dia kawan ajelah. Bukan ada apa-apa pun. Dah dia ajak makan. Aku pergi ajelah.” Balas Vanessa sedikit gugup. Tiara mengherot mulutnya.

“Yalah tu? Macam aku tak nampak tadi. Siap pegang tangan. Tak ada apa-apa kau kata?” Tiara membalas.

“Eh, mana Monica?” Vanessa tukar topik. Dia malas hendak brbicara mengenai Argon. Sumpah. Dia langsung tiada perasaan cinta pada Argon. Dia hanya mahu rantai di leher Argon. Itu sahaja.

“Tukar topik nampak? Monica dia ada tugas kena buat. Aku pun tak tahu apa. Eh, tak kan kau orang tak bercinta kut.” Tiara mula lagi. Danny dan Slyer hanya bertindak sebagai pendengar.

“Danny, Slyer. Kau tak ada benda ke nak buat?”

“Eh, apa salahnya dia orang ada dekat sini? Kau malu ke sebab aku tanya pasal Argon depan jejaka-jejaka yang tampan ni?” Sumpah. Vanessa rasa mahu hempuk Tiara. Dah tahu tu kenapa pergi tanya lagi. Malu gila dia dengan dua makhluk tersebut. Vanessa gigit bibir.

“Bukanlah. Tak akan dia orang tak ada benda nak buat selain teman kau kaki liat bangun tidur. Macam pengawal pula aku tengok dia orang.” Vanessa hendak memalukan Tiara. Muka Tiara merah.

“Eh Tiara. Kau malu ke sebab aku kata kau liat bangun tidur depan jejaka-jejaka yang tampan ni?” Tiara naik malu. Vanessa tarik senyum. Selepas ini, dia berharap agar Danny dan Slyer tinggalkan mereka berdua.

“Vellina. Kalau kau tak nak kita orang ada dekat sini. Cakap ajelah terus. Tak payah nak selindung-selindung.” Danny menyampuk.

“Kalau kau dah tahu tu. Apa lagi? Pergilah cepat. Aku ada hal nak cakap dengan Tiara ni.” Vanessa membalas. Danny dan Slyer berlalu pergi dari situ selepas Vanessa cakap begitu.

“Tiara. Kau sengaja nak malukan aku kan. Kalau iya pun kau nak cakap pasal Argon. Janganlah cakap depan dia orang. Kita-kita sudah.” Vanessa mula berkata selepas melihat kelibat Danny dan Slyer sudah jauh.

“Alah, apa salahnya? Dia orang pun nampak Argon pegang tangan kau.” Penjelasan Tiara membuatnya sedikit terpana.

“Dia orang nampak? Kau biar betul?” Vanessa berasa sedikit cemas.

“Yalah. Si Danny yang nampak dulu. Dia bagi tahu aku. Aku pun tumpang tengok sekali. Amboi.. bukan main mesra.” Vanessa ketap bibir. Dia tak tahu kenapa dia rasa cemas semacam. Dia suka Danny ke? Gila! Tak mungkin!

“Tiara, aku nak pergi masuk biliklah. Nak ikut tak? Aku nak pergi rehatkan minda sekejap.”

“Aku nak ikut.” Seraya itu, mereka berdua berjalan menuju ke bangunan tempat mereka tidur atau bangunan tersebut di panggil Homemass. Vanessa berdiri di tengah-tengah bulatan yang terdapat di lantai.

Tiango Dienda,” Vanessa menyebut kata laluan untuk tangga ke bilik Topaz dengan kuat sekali. Sebuah tangga muncul di hadapannya. Vanessa dan Tiara menaiki tangga tersebut. Setelah mereka sampai di tingkat 4. Vanessa masuk ke dalam bilik manakala Tiara duduk di sofa ruang tamu. Vanessa menghempaskan badannya di atas katil. Dia menghela nafas lemah dan mengetap bibir. Dia harus mencari cara untuk mendapatkan rantai yang berada di leher Argon. Tanpa Vanessa sedar, dia tertidur.

No comments: